Minggu, 27 November 2016

Mengenang Ayah

My father my hero...
"Sayyid Abu Bakar Rumi bin Habib Agil Rumi"

15 thn sudah mengenang ditinggal alm.Aba...
Ada hal yang sy ingat betul di akhir2 hidupnya beliau. Sy rutin menemani aba tiap shalat ashar-maghrib, krn itu permintaannya aba sendiri. Pas shalat tiba2 aba pegang dada sambil menahan nyeri. Bukan pertama kali sy melihatnya spt itu... Hanya sy yang melihat dan menyaksikan sakitnya aba. Tp baru kali itu aba sampe nangis nahan sakit. Sy yg tdk tau apa2 panik dan manggil mama... Tp aba slalu bilang "jangan bilang siapa2 kalo aba sakit ya, awas kalo kamu sampe bilang mama". Yasudah... Sy cuma nangis melihatnya dan aba memeluk sy.
2 hari kemudianlah beliau meninggal kena serangan jantung. Dan saat itu lah sy baru tau kalau aba punya sakit jantung.
Aba gak pernah mau berobat...tiap merasa sakit aba slalu pergi ketempat sepi dan cuma sy yg melihat. Inilah Penyesalan sy sampai sekarang tp memang sudah takdir bagaimanapun tak bisa dihindari.

15 tahun sudah... Kita berbeda alam. Tp perasaan dan hati ini tak pernah berubah oleh waktu. Aku gak pernah iri melihat orang pacaran mesra2an, aku cuma iri melihat ayah dan anaknya bercanda bersama. Krn saat itu aku langsung teringat kembali masa kecilku dengan ayah.
Sedih....kecewa....rindu....semua aku rasakan.
Sedih krn aku blm bisa jadi anak kebanggaannya, aku tau betul apa yang diinginkan aba. Aku punya alasan sendiri kenapa aku seperti ini dan biarlah hanya aku yang tau.
Tiap malam aku selalu merindukanmu, tiap kali aku merasa sendiri aku selalu ingat saat2 berdua denganmu. Tak ada yang tau betapa indahnya kita bersama dulu.
Maafkan aku Aba....maafkan aku jika aku membuatmu kecewa. tapi aku janji....suatu saat nanti aku harus bisa membuatmu bahagia dan bangga melihatku.

3 komentar:

  1. Allahyarham Sayyid Abu Bakar Bin 'Agil bin 'Alwy bin Hamid Al Rumi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih. Btw ini sayyed mana? Kok tau silsilah keluarga Aba sy?

      Hapus
  2. Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabbarakatuhhu....
    .
    Kami sekeluarga ucapkan :
    .
    "Taqobbalallahu minna wa minkum
    shiyaamanaa wa shiyaamakum.
    Taqobbalallahu ya kariim."
    (Semoga amal ibadahmu dan amal ibadahku diterima oleh Allah)
    .
    Ray & keluarga

    BalasHapus